Siapakah yang akan masuk Surga?

August 26, 2009 at 5:15 pm | Posted in TEOLOGI | 5 Comments
Tags: , , , ,
filsuf

filsuf

Menyambung apa yang sudah kita bicarakan  sebelumnya apakah orang-orang yang telah berkorban demi kemanusiaan, mempersembahkan ilmu pengetahuan demi kemanusian, menolong orang sakit dengan meneliti segala macam obat-obatan demi keselamatan manusia, mereka itu semuanya akan masuk neraka karena mereka adalah non muslim?

Apakah pribadi-pribadi semacam Louis Pasteur, Socrates, Aristoteles, Plato, Isac Newton, Thomas Alfa Edison, Bunda Teresa, Khalil Gibran, Francis Bacon, Rene Descartes semuanya masuk neraka karena mereka adalah non muslim?

Kita sudah melihat dibahasan sebelumnya bahwa terdapat dua pendapat kelompok ekstrim menanggapi permasalahan ini, kelompok pertama adalah dari orang-orang sholeh yang kaku, mereka mengutip Alquran surat 3 ayat 85 :

“ Dan Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu) daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi”

Dengan dalil ayat tersebut, maka orang-orang sholeh yang kaku itu mengatakan bahwa yang berhak masuk surga hanyalah orang-orang Islam, selain Islam sesuai dengan ayat al-quran tersebut maka semuanya akan masuk neraka tanpa pandang bulu, apakah dia itu adalah Louis Pasteur, Socrates, Aristoteles, Plato, Isac Newton, Thomas Alfa Edison, Bunda Teresa, Khalil Gibran, Francis Bacon, Rene Descartes dan lain-lain.

Pendapat kedua muncul dari mereka-mereka yang menyebut dirinya kaum intelektual, yakni dari para pemikir kebebasan dan kemanusiaan. Mereka mengutip apa yang dikatakan Al-quran pada surat 5 ayat 69 :

“Sesungguhnya orang-orang mukmin, orang-orang Yahudi, Shabiin dan orang-orang Nasrani, siapa saja (diantara mereka) yang benar-benar saleh, maka tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.”

Melihat dua pendapat dengan masing-masing dalil yang mereka kemukakan tersebut, maka bagaimanakah kiranya nasib orang-orang yang telah berbuat banyak untuk tujuan kemanusiaan tersebut?

Menurut hemat saya, kita sebagai manusia tidak akan pernah tahu dan kita tidak punya hak sama sekali untuk mengatakan secara pasti, apakah si X atau si Y akan masuk surga atau neraka, apakah Louis Pasteur, Socrates, Aristoteles, Plato, Isac Newton, Thomas Alfa Edison, Bunda Teresa, Khalil Gibran, Francis Bacon, Rene Descartes akan masuk surga atau neraka.

Yang kita bisa tahu adalah apa yang kita lihat dari perbuatan mereka, menurut yang kita lihat dan kita saksikan bahwa mereka sudah berbuat baik dan berbuat banyak untuk kemanusian, mereka telah beramal dan menyumbangkan pemikiran untuk kemajuan umat manusia. Tetapi mengenai kepastian mutlak apakah mereka akan masuk surga atau masuk neraka, maka yang tahu kepastian tersebut hanyalah Allah semata.

Hanya Allah yang mengetahui niat semua manusia, hanya Allah lah yang tahu semua rahasia dan yang lebih rahasia dari rahasia. Hanya Allah yang tahu apa niat dan motivasi seseorang ketika melakukan perbuat baik dan semua amal-amal yang mereka lakukan.

Dimasa sekarang kita sering sok menghakimi seseorang, bahwa si X akan masuk surga dan si Y akan masuk neraka. Apakah kita memang punya hak dan mampu untuk melihat isi hati seseorang? Apakah kita bisa dan mampu untuk mengetahui niat seseorang?

Bahkan Nabi Muhammad sendiri tidak berani sembarangan untuk mengatakan bahwa si X akan masuk surga dan si Y akan masuk neraka. Nabi sendiri tidak berani menjamin dirinya sendiri akan masuk surga sebagaimana yang di tulis di al-quran surat 46 ayat 9 :

“Katakanlah: “Aku bukanlah rasul yang pertama di antara rasul-rasul dan aku tidak mengetahui apa yang akan diperbuat terhadapku dan tidak (pula) terhadapmu. Aku tidak lain hanyalah mengikuti apa yang diwahyukan kepadaku dan aku tidak lain hanyalah seorang pemberi peringatan yang menjelaskan.”

Dengan demikian, maka semakin teranglah bagi kita bahwa semua perbuatan baik akan dicatat dan dibalas oleh Allah, dan semua perbuatan baik itu tidak serta merta menempatkan seseorang kedalam surga atau neraka. Semua perbuatan baik itu akan disensor secara khusus oleh Allah dari niat mereka. Dan hasil ‘sensor’ dari niat manusia tersebut hanya Allah yang tahu hasilnya, apakah yang bersangkutan akan dimasukkan kesurga atau ke neraka.

5 Comments »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. Ada sebuah ajaran yang berasal dari Nabi Isa di Injil Barnabas tentang orang-orang yang tidak pernah mempeoleh ajaran agama dari seorang Nabi, tapi selama hidupnya mereka senantiasa berbuat kebaikan sesuai dengan nilai-nilai kemanusiaan.
    Nah menurut Nabi isa orang semacam ini seperti sebuah pohon yang tumbuh subur di sebuah tanah yang gersang.
    Pada akhirnya, sang pemilik pohon tersebut (Allah) akan memindahkannya ke tempat yang lebih layak untuknya, yaitu surga.
    Jika ini dijadikan patokan, maka setiap kebaikan yang dilakukan oleh seseorang akan selalu dihargai dengan layak, tidak jadi soal apa agama atau kepercayaan yang mereka anut.
    Toh sekarang dengan terjadinya banyak distorsi di dalam ajaran agama, membuat orang-orang yang sebetulnya memiliki kebaikan alamiah menjadi terhalang untuk menganut agama tersebut (islam misalnya). jadi penolakan terhadap sebuah agama tidak lagi menjadi sebuah acuan yang pasti mengingat sekarang telah terjadi banyak distorsi dan membuat ajaran agama menjadi terlihat sangat tidak manusiawi.
    Lain halnya kalau kita hidup di zaman nabi dan langsung menerima da’wah dari Beliau. Menerima seruannya itu artinya surga, dan menolaknya itu artinya neraka.
    Tapi kalau yang menyampaikan da’wah isl;amnya model orang macem si Noordin M. Toop, siapa sih yang mau masuk islam ?

  2. Islam adalah Rahmatan lil alamin, dakwah yang dicontohkan Nabi Saw adalah dengan hikmah dan pengajaran yang baik, saat ini dengan zaman modern dan fasilitas canggih dapat ditemukan berbagai metode dakwah. Diantaranya internet, televisi dll, sehingga bisa menjangkau hampir seluruh pelosok dunia. Sehingga bagi yang telah mendengar seruan Islam ini, dan tidak mau beriman maka ia telah ingkar (kafir dlm bahasa arabnya).

    Perlu diingat juga bahwa bagi umat Islam ada satu dosa yang tidak terampuni yaitu syirik atau menyekutukan Allah Swt yang hukumannya adalah neraka. Ada hal-hal yang dianggap baik oleh manusia tapi tidak di hadapan Allah Swt, dan sebaliknya.

    Siapa yang layak masuk surga tentunya mereka yang dikasihi oleh Allah Swt, yaitu mereka yang beriman kepada Allah, Malaikat2-Nya, Rasul2-Nya, Kitab2-Nya, Qadha dan Qadar, hari Akhir, dan beramal sholeh serta kebajikan selama hidup didunia.

  3. Al Qur’an adalah referensi terakhir dari Allah, mengapa lagi masih menganut referensi yang sudah kedaluarsa ??

  4. Alloh IS #1..dont forgt Abu Tholib..what a man..so kind..he protected D Messenger of Allah (SAW) with his life..with out this man’s role..? you can imagine? but Alloh didnt allow him entering jannah..declaring His Existence a must!! if not it mean you abandoning THE # 1..

  5. Sejak awal manusia lahir telah menyandang dosa keturunan manusia pertama yaitu adam, atau taruhlah kita tidak percaya akan dosa keturunan namun perhatikanlah selama masa hidup kita apakah tidak pernah melakukan dosa minimal satu kali saja? tentu pernah melakukannya. Nah…satu kali saja manusia berbuat dosa (pelanggaran melawan perintah Allah)maka konsekuensinya ialah “Api Kekekalan.” Manusia langsung divonis hukuman Mati tanpa ada pertimbangan atau pembelaan manapun (bnd. cerita Adam dan Hawa). Apakah Allah adil? ya sangat Adil kebijakan tersebut karena itulah hak prerogative Allah. Manusia tidak bisa lepas dengan jerat dosa bagaimanapun caranya, vonis telah dijatuhi meskipun hukuman itu belum berlangsung karena kita masih hidup saat ini. Hal yang menarik dibahas adalah mengapa manusia yg sudah di vonis mati masih berusaha ingin lepas dari jerat hukuman dosa dengan berbagai cara dan usaha seperti berbuat baik, ke tempat ibadah, dan usaha2 lain yang tergolong rohani, suci, dsb. dalam hal ini tentu bukan berarti kalau begitu marilah kita lakukan apa saja entah itu dosa atau tidak.
    apabila seseorang beribadah dan semakin dekat dengan Allah seharusnya dia harus menyadari betapa berdosanya aku dan betapa suci serta kudusnya Allah; bukan sebaliknya kita merasa semakin paling benar, suci, kudus, mulia, tdk najis, dsb.
    Pengalaman ini menggiring dia pada satu kesadaran bahwa Aku Manusia celaka…!!Tidak ada cara apapun yang dapat menyelamatkan aku dari hukuman dosa, ingat kita semua manusia sudah di vonis mati!!usaha apapun yang kita lakukan adalah sia2..dosa sdh begitu melekat dlm hidup kita bahkan sdh menjadi sahabat.
    “apa yang tidak ingin kulakukan justru itu yang dilakukan;ada “pribadi lain” lain yg mendorong dari dalam diri kita tuk berkeinginan melakukan dosa. misalkan ada tulisan peringatan jangan dibuka sangat rahasia, tp kita dirangsang menjadi ingin membukanya (meskipun tidak membukanya kita sudah berdosa karena keinginan itu sudah muncul dalam pikiran, sama halnya dengan bezinah meskipun tidak melakukannya tp sudah menginginya dalam pikiran bukannya itu dosa). tidak ada jalan tuk menuju keselamatan, jika anda tahu jalan keselamtanhya (bukan mudah2an ya tp suatu kepastian) silahkan tunjukkan dan jelaskan, berikan argumen yg akurat lalu email ke surgamalaikat@yahoo.com.
    LALU PERTANYAAN KITA YANG PALING DITUNGGU-TUNGGU, LALU BAGAIMANA MANUSIA DAPAT MENYELAMTKAN DIRINYA DARI JERAT DOSA BESERTA HUKUMANNYA?
    jika tertarik mendengar jawabannya silahkan email ke saya atau posting saja di sini, thx (thx juga bagi pemilik web ini dan diskusinya)


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: