Mereka yang disebut orang Sholeh yang kaku

September 17, 2009 at 3:18 am | Posted in TEOLOGI | 5 Comments
Tags: , , , , , ,
pagar kawat

pagar kawat

Kembali kepersoalan apakah orang-orang yang tidak mengikuti agama yang benar TETAPI melakukan pekerjaan dan perbuatan sesuai dengan ajaran agama yang benar, semua amalannya itu akan diterima oleh Tuhan. Kita sudah membicarakan bagaimana alasan logis yang diajukan oleh kaum intelektual dipostingan sebelumnya. Dan kita juga sudah memperhatikan apa yang mereka kutip dari Al-quran sebagai landasan fundamentalnya.

Sekarang kita akan lihat, apa jawaban dari mereka yang disebut dengan kelompok orang-orang sholeh. Kelompok yang menentang bulat-bulat pendapat yang diajukan oleh kaum intelektual tersebut.

Mereka mengatakan secara tegas bahwa perbuatan baik non muslim tidak mungkin akan diterima oleh Tuhan. Perbuatan orang-orang kafir itu tidak ada nilainya sama sekali dimata Tuhan, semua amal perbuatan mereka itu akan ditolak dan tertolak. Kelompok orang-orang sholeh yang berpikiran kaku ini juga tidak lupa untuk membawa dua alasan penting untuk mendukung pendapatnya, yaitu :

Alasan penting yang pertama adalah alasan rasional, kalau memang perbuatan baik non muslim itu diterima dan perbuatan baik muslim juga diterima jadi apa bedanya menjadi muslim atau non muslim. Demikian juga sebaliknya, kalau perbuatan buruk non muslim akan mendapat hukuman dan perbuatan buruk muslim juga mendapat hukuman yang sama, jadi dimana letak perbedaannya antara menjadi muslim dan non muslim. Dalam hal ini apa pengaruhnya menjadi muslim atau non muslim?

Alasan penting kedua adalah alasan nash, mereka mengutip argumentasinya dengan merujuk kepada apa yang tertulis pada alquran surat 14 ayat 18 :

“Orang-orang yang kafir kepada Tuhannya, amalan-amalan mereka adalah seperti abu yang ditiup angin dengan keras pada suatu hari yang berangin kencang. Mereka tidak dapat mengambil manfaat sedikitpun dari apa yang telah mereka usahakan (di dunia). Yang demikian itu adalah kesesatan yang jauh.”

Dengan bermodalkan ayat ini, maka kelompok orang-orang sholeh yang berpikiran sempit tersebut menegaskan bahwa perbuatan mulia semulia apapun, sekalipun lebih mulia dari perbuatan dan pengabdian para nabi sekalipun, maka sungguh perbuatan mereka akan sia-sia belaka jika tidak digandengkan dengan keimanan kepada Tuhan.

Dan untuk melengkapi dalilnya, mereka juga terkadang mengutip ayat yang lain dari al-quran , seperti surat 24 ayat 39 :

“Dan orang-orang kafir amal-amal mereka adalah laksana fatamorgana di tanah yang datar, yang disangka air oleh orang-orang yang dahaga, tetapi bila didatanginya air itu dia tidak mendapatinya sesuatu apapun. Dan didapatinya (ketetapan) Allah disisinya, lalu Allah memberikan kepadanya perhitungan amal-amal dengan cukup dan Allah adalah sangat cepat perhitungan-Nya”

Dengan menambahkan ayat ini, maka sudah semakin kuatlah perhitungan atas orang-orang kafir, perbuatan mereka semuanya akan sia-sia dan semu bagaikan sebuah fatamorgana. Seolah-olah ada dan bermanfaat padahal tidak ada dan tidak berguna sama sekali.

Sampai disini kita sudah melihat, apa dan bagaimana alasan-alasan logis dan narasi yang disampaikan oleh dua kelompok yang paling berpengaruh tersebut. Jalan pemikiran pertama mengatakan semua orang boleh dan dibolehkan masuk surga tanpa membeda-bedakan agamanya, apakah muslim atau non muslim semuanya sama saja dimata Tuhan.

Kelompok yang lain mengharamkan surga terhadap umat manusia manapun kecuali mereka muslim. Surga tertutup untuk orang-orang non muslim, surga dibuat khusus untuk orang Islam. Pendapat kelompok manakah gerangan yang paling logis dan yang paling masuk akal yang bisa kita terima? Apakah pendapat kelompok pertama ataukan pendapat kelompok yang kedua?

Atau apakah masih ada pendapat yang lain diluar pendapat tersebut?

5 Comments »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. di ayat lain kan udah jelas dijelaskan sejelas2nya, apa2 yang disembah akan dihadirkan oleh allah, lalu yang menyembah akan disuruh “tuh minta pahala yang kamu kejakan ke yang kamu sembah” dan yang disembah berkelit, dan kemudian menyesallah mereka lalu mereka minta orang yang menyesatkan mereka supaya dihukum seberat2nya dan allah juga menjawab keinginanan mereka (lupa deh gue bunyi ayatnya dan surat berapa @_@ dan bunyi jawaban, so cari selengkapnya di Quran )
    logisnya lu minta gaji ama orang yang ternyata yang lu sangka bos elu, padahal die cuma bawahan juga, celakanya si bos yang bawahan ini gak pernah nyuruh lu ngerjain kerjaan A tapi nyuruh kerjaan B. nah bingung kan

  2. Jawaban dari persoalan ini ada di dalam Al Qur’an Surat Al Baqarah ayat 62. “Dan orang-orang yang beriman, orang-orang yahudi, orang-orang nasrani, orang-orang pengikut nabi-nabi terdahulu, barangsiapa (Yang mereka itu) beriman kepada Allah, dan hari akhir, dan beramal sholeh, maka bagi mereka pahala di sisi Tuhan mereka, dan mereka tidak merasa khawatir dan tidaklah mereka akan bersedih.”

    Namun di sini perlu di tegaskan bahwa setiap kelompok yang disebutkan dalam ayat di atas itu masih perlu di definisikan secara lengkap. Orang-orang yang beriman itu adalah orang-orang Islam, sejak zaman Rasulullah SAW. sampai sekarang. Dan orang-orang Yahudi adalah para pengikut Nabi Musa AS. yang masih menggunakan Taurat (Perjanjian Lama) yang asli dan bukan bajakan. Orang-orang Nasrani adalah para pengikut Nabi Isa AS. yang masih menggunakan Injil yang asli dan bukan bajakan sebagai pedoman hidup mereka. Dan terakhir para pengikut Nabi-Nabi terdahulu (‘alaihimussalam) adalah para umat-umat zaman dahulu yang diutus padanya seorang Nabi baik yang disebut dalam Al Qur’an maupun tidak.

    Dari definis di atas dapat diambil satu konklusi bahwa orang-orang Yahudi, Nasrani, para pengikut Nabi-Nabi terdahulu itu sudah tidak ada di zaman sekarang. Dikarenakan Taurat, Injil, dan kitab-kitab suci yang lain sudah tidak ada di zaman sekarang, dan kalaupun ada itu sudah banyak yang dipalsukan. Wallahu a’lam bishowab.

    Mahasiswa Teologi Univertas Islam Al Azhar Mesir.

  3. Salamun ‘alaikum.
    Surga itu hak prerogratif Allah. Tak seorang pun bisa masuk tanpa ijinNya. Iman dan amal saleh itu syaratnya. Selebihnya Allah yang berkehendak. Kita hanya bisa mohon pertolongan saja, bukan KLAIM.
    “Sesungguhnya Allah memasukkan orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh ke dalam surga-surga yang di bawahnya mengalir sungai-sungai. Sesungguhnya Allah berbuat apa yang Dia kehendaki.” (QS Al Hajj, 22:14)

  4. Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabat Sahabatku terchayaaaaaank
    I Love U fullllllllllllllllllllllllllllll

  5. Spiritualitas adalah membuat yang kaku menjadi lentur.. bukannya bertambah kaku..
    salam sayang


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: